Kenangan di Perpustakaan

Sesungguhnya saya baru tahu kalau tanggal 14 September itu diperingati sebagai Hari Kunjung Perpustakaan. Sebenarnya saya juga bukan orang yang terlalu fanatik buku, saya juga merasa belum pantas disebut kutu buku. Kayanya saya lebih tepat disebut sebagai Tsundoku alias tukang numpuk buku tapi tidak pernah dibaca. Duh. Ini terjadi sejak saya mulai bisa menabung untuk membeli buku sendiri, sebelumnya saya biasa dibelikan buku oleh Mamah atau Paman saya, atau meminjam dari taman bacaan.

Continue reading “Kenangan di Perpustakaan”

Workshop Blogging for Beginner ala Ibu-Ibu

Tanggal 14 Desember 2019 adalah pertama kalinya saya mengikuti kegiatan dari Rumah Belajar Menulis Ibu Profesional Jakarta (RBM IP Jakarta). Kegiatan ini adalah kegiatan IP offline kedua yang saya ikuti setelah wisuda IP Jakarta. Saya memutuskan ikut workshop blogging for beginner karena ingin membangkitkan kembali blog yang mati segan hidup tak mau ini ¬¸¬ sekaligus berkenalan dan menyocokkan wajah dengan nama yang sering berseliweran di grup WhatsApp. Continue reading “Workshop Blogging for Beginner ala Ibu-Ibu”

Takut

Saat pertama tahu akan menjadi ibu, perasaan yang paling dominan adalah takut. Khawatir akan banyak hal, memikirkan banyak skenario buruk. Bahkan hingga sekarang, bahkan hal-hal kecil mengenai anak pun bisa menjadi ketakutan yang besar.

Did I do well?
Have I made positive attachment with my baby?
Did I feed her enough?
Did she get enough nutrition for her golden age?
Why didn’t she gain weight this month? Is she sick?
Have I done enough to stimulate her development?
Why won’t she eat the food I made?
Is she happy?
Should I start discipline her?
Why didn’t I start bedtime routine?
Why can’t I make her stay in her high chair during mealtime?
Did she just get hurt? Why can’t I keep her safe?
Does she love me?
Am I a good mother?
Am I a good wife?
Am I a good daughter?
Am I a good sister?
Am I a good friend?
Am I a good human being?
Am I doing well in my life?
The list goes on….

Padahal, semua itu sudah ada yang mengatur dan mengurus kalau kita sudah berusaha dan meminta, tapi saya sering kali lupa. Terlalu sombong dan pongah berpikir semua bisa dikerjakan, diatur dan dibereskan sendiri, padahal yang memutuskan hasilnya bukan saya, yang menilai bukan saya.

Seringkali juga lupa merendahkan diri dan memohon agar apa-apa yang saya lakukan membuahkan hasil yang diharapkan dan diridhoi olehNya, dinilai ibadah olehNya, serta seringkali luput untuk menitipkan orang-orang yang saya sayangi untuk terus dalam lindunganNya. Karena itu saya sering merasa takut dan salah menempatkan rasa takut.

#Writober #Tema5 #Takut
#RBMIpJakarta
#ibuprofesionaljakarta

Mata Batin

Beberapa waktu belakangan ini ada thread cerita mistis yang viral dari satu akun twitter, awalnya ragu karena saya paling tidak suka dengan cerita horor. Tapi karena penasaran akhirnya baca juga. Makanya untuk tema ‘mata’ saya malah terpikir tentang mata batin hahaha.

Apalagi sekarang makin banyak cerita dan video-video YouTube yang bertemakan mistis seperti ini. Coba lihat saja bagian Trending YouTube Indonesia, isinya penelusuran mistis, anak indigo, sampai penyembuhan santet. Bahkan belakangan ini saya sempat melihat judul berita mengenai seorang artis sengaja ‘membuka’ mata batinnya demi mendalami peran di sebuah film horor.

Continue reading “Mata Batin”

Mulai

Sejak bergabung di komunitas Ibu Profesional, saya sudah terpikir ingin menjadi anggota Rumah Belajar (Rumbel) Menulis, karena sejak duluuu kala ingin mahir menulis dan konsisten menulis di blog. Bahkan saya sudah membuat blog ini sejak 3 tahun lalu tapi isinya baru beberapa post saja :’). Akhirnya, sejak beberapa bulan lalu terwujud juga harapan saya jadi anggota Rumbel IP Jakarta, dan di bulan Oktober ini ada tantangan bagi setiap anggotanya untuk menulis di blog masing-masing 10 tema berbeda dalam kurun waktu 20 hari.

Tema pertama dari tantangan ini adalah “Mulai”. Saat membaca tema ini awalnya saya beberapa judul muncul di benak namun masih galau menentukan. Anggota-anggota lain menuliskan bagaimana memulai sustainable life, memulai bisnis, dsb. Ketika bertanya pada suami, beliau menyarankan untuk menulis tentang memulai kehidupan rumah tangga sambil kuliah S2, akan tetapi yang terus ada di pikiran saya adalah bagaimana saya kesulitan memulai sesuatu, bagaimana saya selalu ketakutan memulai sesuatu dan mempertahankan sesuatu itu.

Continue reading “Mulai”